SERTIJAB KETUA MAHKAMAH SYAR’IYAH MEULABOH

img_0855Pada hari Kamis, 15 September 2016, bertempat di aula utama Mahkamah Syar’iyah Aceh, telah dilaksanakan pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan Ketua Mahkamah Syar’iyah Meulaboh yang baru yaitu Drs. H. Juwaini, S.H, M.H. menggantikan Dra. Hj. Anb. Muthmainnah WH. oleh Ketua Mahkamah Syar’iyah Aceh Drs. H. Jufri Ghalib, S.H, M.H. Drs. H. Juwaini, S.H, M.H. diangkat sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Meulaboh berdasarkan Keputusan Mahkamah Agung RI. Nomor  2277/DJA/K /SK/8/2016

Acara yang berlangsung khidmat tersebut bersamaan dengan pengambilan sumpah dan pelantikan Hakim Tinggi Mahkamah Syar’iyah Aceh yaitu:

  1. H. Ismail Aly, SH.
  2. H. Zulkifli Yus, MH.
  3. H M. Anshary Mk, SH. MH.

dan tiga orang Ketua Mahkamah Syar’iyah lainnya di lingkungan Mahkamah Syar’iyah Aceh, yaitu :

  1. Ahmad Sobardi, SH., MH. sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Kuala Simpang.
  2. A. Aziz, SH., MH. sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Sinabang.
  3. Surya, SH., sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Meureudu.
  4. H. Abdullah, sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Jantho Kelas II.
  5. Murdani, SH. sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Calang.
  6. H. Idris, SH. sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Singkil.

img_0854

Setelah pengambilan sumpah dan pelantikan selesai, dilanjutkan dengan serah terima jabatan Ketua Mahkamah Syar’iyah Meulaboh dari Ibu Dra. Hj. Anb. Muthmainnah, WH. kepada Bapak Drs. H. Juwaini, SH., MH, ditandai dengan penyerahan palu pimpinan dan memori serah terima jabatan.

Bapak Drs. H. Juwaini, SH. MH. sebelumnya bertugas sebagai Ketua Mahkamah Syar’iyah Sinabang, sedangkan Ibu Dra. Hj. Muthmainnah, WH, mutasi menjadi Hakim di Mahkamah Syar’iyah Banda Aceh Klas I-A.

Dalam arahan bimbingannya Ketua Mahkamah Syar’iyah Aceh  mengucapkan selamat bertugas kepada Hakim Tinggi dan para Ketua yang baru dilantik. Beliau juga menyampaikan agar para Ketua yang baru dilantik supaya segera melaksanakan tugasnya di tempat yang baru dengan sebaik-baiknya dalam rangka memberikan pelayanan prima kepada masyarakat demi terwujudnya peradilan yang agung, apalagi baru-baru ini sudah dikeluarkan Perma No. 7, 8 dan 9 Tahun 2016, hendaknya para Ketua seluruh MS di Aceh dapat melaksanakan ketentuan Perma tersebut dengan sebaik-baiknya dan penuh tanggung jawab. (Tim redaksi)